**~~ SELAMAT DATANG DI BLOG MEDDIA HERBAL KANTOR PEMASARAN DEPOK** WEB SITE RESMI: www.meddia-herbal.com** MEDDIA HERBAL; RAMUAN HERBAL KUTAI KARTANEGARA** HERBAL FOR LIFE~~**

Jumat, 27 Februari 2009

Pola Makan Pemicu Kanker Kolon

Kecenderungan masyarakat modern yang menerapkan pola makan buruk, kebiasaan tidak suka sayuran atau makanan berserat, gemar mengonsumsi daging merah atau pun makanan cepat saji (fast food), ternyata telah mengakibatkan kasus penyakit kanker usus besar (colon) terus meningkat.

Seperti diungkapkan ahli gastroenterologi dari Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI/RSCM, Dr Ari Fahril Syam SpPD-KGEH, MMB, tren kasus kanker usus besar akhir-akhir ini makin terlihat di masyarakat.

¨Trennya bisa dibilang terus meningkat. Memang belum ada data pasti mengenai prevalensi penyakit kanker di Inidonesia, tetapi kalau berdasarkan data pasien di RSCM, jika dulu ditemukan satu kasus setiap minggunya, kini meningkat hingga dua kasus setiap minggunya,¨ ungkap Dr Ari di sela-sela diskusi dengan media massa di Jakarta, Selasa (8/4).

Ia menambahkan, tren meningkatnya kanker usus besar ini tidak terlepas dari berbagai faktor seperti genetika, pola makan yang buruk hingga konsumsi lemak berlebihan dan kurangnya makanan berserat.

¨Kanker ini sekarang banyak ditemukan baik pada pria maupun wanita, pada usia rata-rata 40 hingga 50 tahun. Ini bisa terjadi karena kurangnya makanan tinggi serat serta akibat terlalu banyak konsumsi lemak sehingga menimbulkan perlukaan pada usus, sembelit, timbul polip dan gangguan usus lainnya. Untuk itulah masyarakat juga disarankan untu melakukan deteksi dini, terutama bagi yang berusia 40-an,¨ ujarnya.

Dr Ari berpesan, kalaupun harus mengonsumsi daging, masyarakat sebaiknya mengimbanginya dengan sayuran atau pun makanan berserat supaya pencernaannya tidak terganggu. Selain itu, Dr Ari juga menyarankan masyarakat untuk lebih memilih daging putih yang relatif lebih menyehatkan bagi tubuh ketimbang daging merah.

¨Daging merah itu kandungan kolesterol dan lemaknya relatif lebih tinggi ketimbang daging putih. Banyak pula penelitian yang menyebutkan bahwa daging merah berkaitan dengan beragam jenis penyakit kanker,¨ terangnya.

Dr Ari menjelaskan pula, awal terjadinya kanker ini berkaitan dengan munculnya polip di usus besar. Gejala kanker ini nyaris mirip dengan diare, yaitu adanya darah dalam tinja. Gejala akhir termasuk pucat, sakit pada umumnya, kurus, malnutrisi, lemah, terjadi cairan di dalam rongga perut, pembesaran hati, serta pelebaran saluran limpa.

Pemeriksaan atau deteksi kanker usus besar kini dapat dilakukan dengan banyak cara termasuk dengan metode fiberoptik kolonoskopi atau pun CT-Scan. Dalam beberapa tahun terakhir, dengan ditemukannya MultiDetectorsCT (MSCT), kolonoskopi bisa dilakukan secara cepat dan lebih nyaman bagi pasien. Hasil yang diperoleh pun relatif akurat, karena alat itu mampu menghasilkan 16 slice, sehingga pemeriksaan lebih detail.

Source: http://www.kompas.com/index.php/read/xml/2008/04/08/14512450/pola.makan.buruk.tren.kanker.usus.besar.meningkat

Tidak ada komentar:

Posting Komentar